Tidak Zakat Fitri Puasa Ramadhan Tidak Sah

Dhika Syahputra
02 March 2020 - 18:22


Al Imam Abu Bakar Ahmad bin Ali bin Tsabit Al Khathib Al Baghdadi Asy Syafi’i, w. 463 H -rahimahullah- meriwayatkan :

أَخْبَرَنَا مُحَمَّدُ بْنُ طَلْحَةَ النِّعَالِيُّ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو صَالِحٍ سَهْلُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ بْنِ سَهْلٍ الْجَوْهَرِيُّ الطَّرَسُوسِيُّ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو الْعَبَّاسِ مُحَمَّدُ بْنُ الْحَسَنِ بْنِ قُتَيْبَةَ الْعَسْقَلانِيُّ، قَالَ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي السَّرِيِّ الْعَسْقَلانِيُّ، قَالَ: حَدَّثَنَا بَقِيَّةُ، قَالَ: حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عُثْمَانَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: ” لا يَزَالُ صِيَامُ الْعَبْدِ مُعَلَّقًا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ حَتَّى تُؤَدَّى زَكَاةُ فِطْرِهِ

Telah mengkhabarkan kepada kami Muhammad bin Thalhah An Ni’aali, ia berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Shalih Sahl bin Ismaa’il bin Sahl Al Jauhari Ath Tharasusi, ia berkata, telah menceritakan kepada kami Abul Abbas Muhammad bin Al Hasan bin Qutaibah Al Asqalani, ia berkata, telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Abu As Sari Al Asqalani, ia berkata, telah menceritakan kepada kami Baqiyah, ia berkata, telah menceritakan kepadaku Abdurrahman bin Utsman, dari Anas bin Malik -radhiyallahu ‘anhu-, ia berkata, Rasulullah ﷺ bersabda, “Senantiasa puasa seorang hamba tergantung diantara langit dan bumi hingga ditunaikan zakat fithrah.” (📚 Tarikh Baghdad, 10/174)

Ushul hadits ini terdapat pada kitab Fawa’id karya Abul Hasan Muhammad bin Thalhah An Ni’aali, hadits no. 77 ;

حَدَّثَنَا أَبُو صَالِحٍ سَهْلُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ بْنِ سَهْلٍ الْجَوْهَرِيُّ الطَّرَسُوسِيُّ، ثنا أَبُو الْعَبَّاسِ مُحَمَّدُ بْنُ الْحَسَنِ بْنِ قُتَيْبَةَ الْعَسْقَلانِيُّ، ثنا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي السَّرِيِّ الْعَسْقَلانِيُّ، ثَنَا بَقِيَّةُ، حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عُثْمَانَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: ” لا يَزَالُ صِيَامُ الْعَبْدِ مُعَلَّقًا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ حَتَّى يُؤَدِّيَ زَكَاةَ فِطْرِهِ “

 Juga diriwayatkan oleh cucunya, Abu Abdillah Al Husain bin Ahmad bin Muhammad bin Thalhah An Ni’aali dalam Fawaa’id-nya hadits no. 6 ;

أَخْبَرَنَا جَدِّي، ثنا أَبُو صَالِحٍ سَهْلُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ بْنِ سَهْلٍ الْجَوْهَرِيُّ الطَّرَسُوسِيُّ، ثنا أَبُو الْعَبَّاسِ مُحَمَّدُ بْنُ الْحَسَنِ بْنِ قُتَيْبَةَ الْعَسْقَلانِيُّ، ثنا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي السَّرِيِّ الْعَسْقَلانِيُّ، ثنا بَقِيَّةُ، حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عُثْمَانَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: ” لا يَزَالُ صِيَامُ الْعَبْدِ مُعَلَّقًا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ حَتَّى يُؤَدِّيَ زَكَاةَ فِطْرِهِ “

Diriwayatkan pula oleh Ibnu Asakir (dalam 📚 Tarikh Dimasyq, 43/93) ;

قَالَ: وَنا نَصْرُ، أنا أَبُو بَكْرٍ مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرِ بْنِ عَلِيٍّ الْهَاشِمِيُّ، بِعَسْقَلانَ، نا أَبُو مُحَمَّدٍ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْعَسْقَلانِيُّ الْخَطِيبُ، نا أَبُو الْمَيْمُونِ مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ مُطَرِّفٍ، نا ابْنُ قُتَيْبَةَ، نا بَقِيَّةُ بْنُ الْوَلِيدِ، حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عُثْمَانَ بْنِ عُمَرَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: ” لا يَزَالُ صِيَامُ الْعَبْدِ مُعَلَّقًا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ حَتَّى يُؤَدِّي زَكَاةَ مَالِهِ

Abul Fath Al Maqdisi, dalam Majlis min Amali, no. 15 ;

أَخْبَرَنَا أَبُو بَكْرٍ مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرِ بْنِ عَلِيٍّ الْمِيمَاسِيُّ، بِعَسْقَلانَ، ثنا أَبُو مُحَمَّدٍ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْعَسْقَلانِيُّ الْخَطِيبُ، ثنا أَبُو الْمَيْمُونِ مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَحْمَدَ بْنِ مُطَرِّفٍ، ثنا ابْنُ قُتَيْبَةَ، ثنا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي السُّرِّيِّ، ثنا بَقِيَّةُ بْنُ الْوَلِيدِ، حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عُثْمَانَ بْنِ عُمَرَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: ” لا يَزَالُ صِيَامُ الْعَبْدِ مُعَلَّقًا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ حَتَّى يُؤَدِّيَ زَكَاةَ مَالِهِ “

Kembali ke sanad Hadits Imam Khathib Al Baghdadi -rahimahullah-

Mengenai Abul Hasan Muhammad bin Thalhah An Ni’aali, biografinya disebutkan Al Imam Al Khathib Al Baghdadi pada Tariikh Baghdad, 3/370 no. 929 (yang di-tahqiiq : Dr. Basyaar Awwad Ma’ruf), Al Khathib berkata: “(Abul Hasan Muhammad bin Thalhah An Ni’aali) Seorang syaikh, dia mencatat hadits bersama kami hingga dia wafat, dan dia mengeluarkan riwayat-riwayat yang gharib dan diingkari,” kemudian Al Imam Al Khathib menyebutkan syuyukh/guru-guru-nya, setelah itu berkata : “Aku mencatat darinya, dan dia seorang rafidhah (salah satu sekte sesat dalam Islam).”

Al Imam Al Khathib meriwayatkan dari Abul Qasim Al Azhari, dia berkata bahwasanya pada suatu hari disebutkan Mu’awiyah bin Abu Sufyan -radhiyallahu ‘anhuma- di sisi Muhammad bin Thalhah (An Ni’aali), kemudian dia melaknat Mu’aawiyah.

Pembahasan pe-rawi;

✓ Pe-rawi Abdurrahman bin Utsman, syaikhnya Baqiyyah, seorang yang tidak dikenal, dan tidak diketahui apakah ia punya periwayatan dari (shahabat) Anas bin Malik. Namun Al Hafizh Ibnul Jauzi dalam Al Ilal Al Mutanahiyah, no. 823 menyebutkan :

أما الأول ففيه عبد الرحمن بن عثمان، قال أحمد بن حنبل : طرح الناس حديثه. وقال إبن حبان : لا يجوز الإحتجاج به

Adapun hadits pertama, didalamnya ada Abdurrahman bin Utsman, (Imam) Ahmad bin Hanbal berkata : “Manusia membuang haditsnya,” Ibnu Hibban berkata : “Tidak boleh menjadikan haditsnya sebagai hujjah.”

Adapun Syaikh Al Albani dalam Kitab-nya Silsilatu Adh Dha’ifah, 14/747-748, no. 6827

Beliau Al Albani -rahimahullah- (mengkritisi/membantah kalam-nya Ibnul Jauzi) dan berkata :

وأنا أستبعد جدا أن يكون عبد الرحمن هذا هو صاحب هذا الحديث وهو أبو بحر البكراوي، لأنه توفي سنة ١٩٥ه! بل هو من شيوخ بقية المجهولين ألذين ليس لهم ذكر في شيء من كتب الرجال

“Dan aku (Al Albani) menganggap sangat mustahil bahwa Abdurrahman yang ini (yang disebutkan oleh Ibnul Jauzi) adalah periwayat hadits ini, dan dia adalah Abu Bahr Al Bakrawi, karena dia wafat tahun 195 H! Bahkan (yang benar), dia adalah salah seorang yang tidak dikenal dari syuyuukh-nya Baqiyyah yang nama mereka tidak sekalipun disebutkan dalam kitab-kitab para perawi.” Apa yang diklaim Oleh Syaikh Al Albani inilah yang mendekati kebenaran. Wallahu A'lam.

Didalam Tarikhul Kabir, no. 7124, Imam Ahmad mengatakan :

–Abdurrahman bin Utsman bin Umayyah bin Abdurrahman bin Abu Bakrah Ats Tsaqafi, Abu Bahr Al Bakrawi Al Bashri– : “Manusia membuang haditsnya (tidak dijadikan hujjah)"

Al Imam Al Hafizh Ibnu Hajar berkata : “dha’if”. Termasuk thabaqah ke-9. W. 195 H. (📚 At Taqribut Tahdzib, no. 3943). Dan dengan keterangan dari Al Hafizh Ibnu Hajar -rahimahullah- ini maka kita dapati ada keterputusan (sanad) antara Pe-rawi Abdurrahman bin Utsman wafat pada tahun 195 H dan ia termasuk thabaqah ke-9, maka bisa dipastikan ia tidak pernah bertemu (shahabat) Anas bin Malik yang wafat pada 92 atau 93 H. (Yang mana Shahabat adalah Thabaqat ke-1). Allaahu a’lam.

✓ Pe-rawi : Muhammad bin Abu As Sari. Namanya adalah Muhammad bin Al Mutawakkil bin Abdurrahman bin Hassan Al Qurasyi Al Hasyimi, Abu Abdillah Al Asqalani. Seorang hafizh yang bersamaan dengan hapalannya yang luas, ia juga dicacatkan oleh para ulama karena banyak kelirunya. Ditsiqahkan oleh Ibnu Ma’in, Abu Hatim berkata : “layyinul hadiits”, Ibnu Adi berkata : “banyak salah”, Ibnu Hibban memasukkan dalam Ats Tsiqat seraya berkata : “termasuk dari para huffazh”, Maslamah bin Al Qasim berkata “banyak keliru dan tidak mengapa dengannya” (ucapan Maslamah ini mengindikasikan bahwa Muhammad bin Abu As Sari adalah orang yang jujur namun tidak dhabith dalam hadits), Ibnu Wadhdhah berkata : “banyak hapalannya (tetapi) banyak salahnya”, Adz Dzahabi berkata : “shaduq”, Ibnu Hajar berkata : “shaduq ‘arif, padanya terdapat kesalahan yang banyak”. Termasuk thabaqah ke-10. W. 238 H. Termasuk pe-rawi Abu Dawud. (📚 Tahdzibul Kamal, 26/355-357, no. 5578; Mizanul I’tidal, 6/317, no. [4726]/7160, Al Mughni fii Adh Dhu’afa’, 2/259, no. 5937; As Siyaru A’lam An Nubala’, 11/161, no. 64)

Akan tetapi Anas bin Malik mempunyai syaahid dari (shahabat) Jarir bin Abdillaah Al Bajali -radhiyallahu ‘anhu-

قَرَأْتُ عَلَى عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ بْنِ عَلِيٍّ، بِدِمَشْقَ، عَنْ أَبِي الْفَضْلِ مُحَمَّدِ بْنِ أَبِي مَنْصُورٍ السَّلامِيِّ، أَخْبَرَنَا هِبَةُ اللَّهِ بْنُ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ الْكَاتِبُ، قَالَ: أَخْبَرَنَا عَلِيُّ بْنُ أَبِي عَلِيٍّ الْبَصْرِيُّ، قَالَ: ثنا أَبُو بَكْرٍ مُحَمَّدُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ بْنِ حَمْدَانَ الدِّيرْعَاقُولِيُّ، قَالَ: ثنا أَبُو عَبْدِ اللَّهِ مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ بْنِ إِسْحَاقَ الْفَقِيهُ، قَالَ: ثنا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَلِيِّ بْنِ عُبَيْدَةَ الْمُؤَدِّبُ، قَالَ: ثنا مُحَمَّدُ بْنُ عُبَيْدٍ الْبَصْرِيُّ، قَالَ: ثنا مُعْتَمِرُ، قَالَ: ثنا إِسْمَاعِيلُ بْنُ أَبِي خَالِدٍ، عَنْ قَيْسِ بْنِ أَبِي حَازِمٍ، عَنْ جَرِيرِ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: ” إِنَّ شَهْرَ رَمَضَانَ مُعَلَّقٌ بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ لا يُرْفَعُ إِلا بِزَكَاةِ الْفِطْرِ

Aku membacakan kepada Ali bin Al Husain bin Ali -di Damaskus-, dari Abul Fadhl Muhammad bin Abu Manshur As Salami, telah mengkhabarkan kepada kami Hibbatullah bin Abu Abdillah Al Kaatib, ia berkata, telah mengkhabarkan kepada kami Ali bin Abu Ali Al Bashri, ia berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Bakr Muhammad bin Ibraahiim bin Hamdan Ad Dir’aaquli, ia berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Abdillah Muhammad bin Isma’il bin Ishaq Al Faqih, ia berkata, telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Ali bin Ubaidah Al Mu’addib, ia berkata, telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ubaid Al Bashri, ia berkata, telah menceritakan kepada kami Mu’tamir, ia berkata, telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Abu Khalid, dari Qais bin Abu Hazim, dari Jarir bin Abdullah, ia berkata, Rasulullah ﷺ bersabda : “Sesungguhnya bulan Ramadhan tergantung diantara langit dan bumi, tidaklah dinaikkan (kepada Allah) melainkan dengan zakat fithri.” (📚 Fadha’il Jariir li Ahmad bin ‘Iisa Al Maqdisi, no. 127)

Ibnul Jauzi dalam Al Ilal Al Mutanaahiyah, no. 824 berkata : “Tidak shahih, Muhammad bin Ubaid (Al Bashri) majhul.”

Al Hafizh Ibnu Hajar dalam Lisalnul Mizan 7/334, menguatkan kalam Ibnul Jauzi, seraya berkata : “Tidak mempunyai penguat.”

Al Hafizh As Suyuthi mendha’ifkan hadits ini dalam Al Jami’ Ash Shaghir, no. 4905, begitu pula Syaikh Al Albani dalam Silsilatu Adh Dha’ifah, no. 43, Dha'f Al Jami' Ash Shaghir, no. 3413, 1868.

Dan Al 'Allamah Imam Al Munawi -rahimahullah- menukilkan keterangan Ibnul Jauzi :

لا يصح ، فيه محمد بن عبيد البصري مجهول

“Hadits ini tidak sah. Di sanadnya ada perawi bernama Muhammad bin Ubaid Al Bashri, dan dia majhul.” (📚 Faidhul Qadir, 4/219)

Walhasil dengan keadaan (cacat) para pe-rawi diatas maka Asy Syaikh Al Albani -rahimahullah- melemahkannya dalam kitab Silsilah Al Ahadits Adh Dha’ifah, 1/117-118, no. 43 dan Beliau -rahimahullah- berkomentar :

ثم إن الحديث لوصح لكان ظاهر الدلالة

على أن قبول صوم رمضان متوقف على إخراج صدقة الفطر

فمن لم يخرجها لم يقبل صومه

ولا أعلم أحدا من أهل العلم يقول به

والتأويل الذي نقلته آنفا عن المقدسي

بعيد جدا عن ظاهر الحديث

على أن التأويل فرع التصحيح ،والحديث ليس بصحيح

"Kemudian kalaupun haditsnya shahih, bahwa diterimanya puasa Ramadhan tergantung dengan mengeluarkan zakat fitrah. Maka siapa yang tidak mengeluarkannya, maka puasanya tidak diterima. Saya tidak mengetahui ada seorang pun (dari kalangan Ahli Ilmu/ulama-pent) yang mengatakan seperti ini. Sedangkan (keadaan-pent) haditsnya juga tidak shahih." Wallahu A'lam.

✓ Adapun Zakat Fitri Maka Hukum Nya ;

Madzhab Empat Bersepakat Akan Hal Ini;

✓ Al Imam Abu Zakaria An Nawawi Asy Syafi'i –rahimahullah- berkata :

“(Al Imam) Al Baihaqi berkata: “Para ulama telah melakukan ijma’ akan wajibnya membayar zakat fitrah, demikian juga pernyataan Ibnul Mundzir dalam Al Asyraf”. (📚 Al Majmu', 6/62, semakna yang disebutkan oleh pemilik kitab Mughni Al Muhtaj Karya Al khathib Asy Syirbini Asy Syafi'i, 2/112)

✓ Al Imam Abdillah Al Hathab Al Ru'aini Al Maliki –rahimahullah- berkata : "Bahkan Zakat fitrah itu tidak bisa gugur karena berlalunya waktunya”, disebutkan dalam Al Mudawwanah: “Jika ada yang mengakhirkannya, maka dia wajib menggantinya untuk beberapa tahun sebelumnya”. (📚 Mawahib Al Jalil Syarh Mukhtashar Khalil, 2/376).

✓ Al Imam Al Mawardi Al Hanbali -rahimahullah- berkata : “Kewajiban membayar zakat fitrah tidak bisa gugur setelah diwajibkannya, (kecuali) karena meninggal dunia atau sebab lainnya, sebagaimana yang saya ketahui tidak ada pebedaan dalam masalah ini”. (📚 Al Inshaf, 3/177)

✓ Al Imam Al Ibadi Al Hanifiyah berkata : …zakat fitrah tersebut tidak bisa gugur, mereka tetap harus membayarkannya, meskipun jangka waktunya sudah lama sekali waktunya”.. (Al Jauharah An Nayyirah: 1/135)

Dasar mereka adalah hadits Nabi:

Dari Ibnu Umar ia mengatakan: “Rasulullah ﷺ menfardhukan zakat fitri satu sha’ kurma atau satu sha’ gandum atas budak sahaya, orang merdeka, laki-laki, wanita, kecil dan besar dari kaum muslimin. Dan Nabi (ﷺ) memerintahkan untuk ditunaikan sebelum keluarnya orang-orang menuju shalat (Ied).” (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari, Kitabuz Zakat Bab Fardhu Shadaqatul Fithri 3/367, no. 1503 dan ini lafadznya. Diriwayat-kan juga oleh Muslim). Dalam lafadz Al Bukhari yang lain:

“Nabi (ﷺ) memerintahkan zakat fitri satu sha’ kurma atau satu sha’ gandum.” (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari, no. 1507)

Lalu Siapa yang Wajib Berzakat Fitrah?

Nabi ﷺ telah menerangkan dalam hadits sebelumnya bahwa kewajiban tersebut dikenakan atas semua orang, besar ataupun kecil, laki-laki ataupun perempuan, dan orang merdeka maupun budak hamba sahaya. Akan tetapi untuk anak kecil diwakili oleh walinya dalam mengeluarkan zakat. Ibnu Hajar mengatakan: “Yang nampak dari hadits itu bahwa kewajiban zakat dikenakan atas anak kecil, namun perintah tersebut tertuju kepada walinya. Dengan demikian, kewajiban tersebut ditunaikan dari harta anak kecil tersebut. Jika tidak punya, maka menjadi kewajiban yang memberinya nafkah, ini merupakan pendapat jumhur ulama.” (📚 Fathul Baari, 3/369, At Tamhid, 14/326-328, 335-336).

Al Imam Nafi’ -rahimahullah- mengatakan:

“Dahulu Ibnu Umar menunaikan zakat anak kecil dan dewasa, sehingga dia dulu benar-benar menunaikan zakat anakku.” (📚Diriwayatkan oleh Al Bukhari Kitabuz Zakat Bab; 77, no. 1511, Fathul Baari, 3/375). Demikian pula budak hamba sahaya diwakili oleh tuannya. (📚Fathul Baari, 3/369)

Lalu Apakah Janin Wajib Dizakati?

Al Imam Ibnu Hazm Zhahiri -rahimahullah- dan yang sependapat dengan-nya (Ibnu Hazm) Menyatakan : wajib bagi janin yang telah ditiupkan ruh yang berusia 120 hari di dalam perut ibunya sebelum lewat fajar malam Fithri. (📚 Al Muhalla, 6/131-132).

Nash sandaran Ibnu Hazm dan yang menyepakatinya adalah :

حدثنا يحيى بن محمد بن السكن: حدثنا محمد بن جهضم: حدثنا إسماعيل ابن جعفر، عن عمر بن نافع، عن أبيه، عن ابن عمر رضي الله عنهما قال: فرض رسول الله صلى الله عليه وسلم زكاة الفطر، صاعا من تمر أو صاعا من شعير، على العبد والحر، والذكر والأنثى، والصغير والكبير، من المسلمين، وأمر بها أن تؤدى قبل خروج الناس إلى الصلاة

Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Muhammad bin As Sakan : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Jahdlam : Telah menceritakan kepada kami Ismaa’iil bin Ja’far, dari Umar bin Nafi’, dari ayahnya, dari Ibnu Umar -radhiyallahu ‘anhuma-, ia berkata : “Rasululah ﷺ mewajibkan zakat fithri satu shaa’ tamr (kurma) atau satu shaa’ gandum atas budak, orang merdeka, laki-laki, wanita, anak kecil, dan orang tua dari kaum muslimin. Dan Beliau (ﷺ) memerintahkan untuk menunaikannya sebelum orang-orang keluar menuju shalat ‘Ied (di lapangan)” (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari, no. 1503)

Sisi pendalilan Imam Ibnu Hazm, kata Beliau ; setiap hukum yang diwajibakan atas anak kecil (ash shaghir), maka berlaku pula atasnya (janin yang telah ditiupkan ruh). Dalam hal ini, Ibnu Hazm dan orang yang bersamanya juga mengetengahkan dalil :

عن معمر عن أيوب عن أبي قلابة قال : كان يعجبهم أن يعطوا زكاة الفطر عن الصغير والكبير حتى على الحبل في بطن أمه

Dari Ma’mar, dari Ayyub, dari Abu Qilabah, ia berkata : “Sesuatu yang –mereka– sukai adalah menunaikan zakat dari anak kecil dan orang tua, hingga janin yang masih dalam perut ibunya” (📚 Diriwayatkan oleh Abdurrazzaq, 3/319 no. 5788, sanad-nya shahih. Diriwayatkan pula oleh Ibnu Abi Syaibah 3/172, 4/281 (dengan tahqiq Hamd Al Jum’ah dan Muhammad Al Luhaidaan) dari jalan Ibnu Ulayyah, dari Ayyub)

Catatan: yang Dimaksud oleh Imam Abu Qilabah -mereka-; adalah para Shahabat dan para Tabi'in yang sejaman dengannya, karena ;

✓ Ayyub, ia adalah As Sikhtiyani; seorang yang Tsiqah, Tsabat, lagi Hujjah, Termasuk thabaqat ke-5, w. 66/68-131 H. Termasuk pe-rawi Al Bukhari, Muslim, Abu Dawud, At Tirmidzi, An Nasa’i, dan Ibnu Majah. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 158 no. 610)

✓ Abu Qilabah, ia adalah Abdullah bin Zaid bin Amru Al Jarmi; seorang yang Tsiqah, Fadhil/banyak keutamaannya, Seorang Ulama Tabi'in pertengahan, Termasuk thabaqah ke-3, dan wafat tahun 104 H. Termasuk pe-rawi Al Bukhari, Muslim, Abu Dawud, At Tirmidzi, An Nasa’i, dan Ibnu Majah. (📚 Taqribut Tahdzib, hal. 508 no. 3353).

✓ Ma’mar bin Rasyid Al Azdi, Abu Urwah Al Bashri; seorang yang Tsiqah, Tsabat, lagi mempunyai keutamaan. Termasuk thabaqah ke-7, w. 154 H. Termasuk pe-rawi Al Bukhari, Muslim, Abu Dawud, At Tirmidzi, An Nasa’i, dan Ibnu Maajah. (📚 Taqribut Tahdzib, hml. 961 no. 6857)

Catatan : sanad Atsar (tentang disukai-nya zakat fithri dari anak kecil dan orang tua, hingga janin yang masih dalam perut ibunya) diatas adalah shahih tanpa cacat, selain para perawi adalah Tsiqah, maka sanadnya bersambung, sebagaimana yang dipaparkan oleh Imam Al Hafizh Adz Dzahabi -rahimahullah- tentang Al Imam Ayyub As Sikhtiyani -rahimahullah- bahwasanya diantara guru-guru beliau adalah Al Imam Abu Qilabah Al Jamri, sedangkan diantara murid-murid Beliau adalah Imam Ma'mar Al Azdi -rahimahumullah-. (📚 Siyar A'lamin Nubala' 6/16).

Adapun jumhur fuqaha’ berpendapat tidak wajib membayarkan zakat bagi janin yang masih dalam kandungan. Bahkan Imam Ibnul Mundzir -rahimahullah- mengklaim adanya ijma’ mengenai hal ini.

وأجمعوا على أن لا زكاة على الجنين في بطن أُمه، وانفرد ابن حنبل: فكان يحبه ولا يوجبه.

“Mereka (para ulama) telah bersepakat tidak ada kewajiban zakat atas janin yang masih ada di dalam perut ibunya. Dan Ibnu Hanbal (Imam Ahmad-pent) bersendirian dimana menganggapnya sunnah dan bukan satu kewajiban” (📚 Al Ijma’, hlm. 47 no. 111, di–tahqiq : Fuad bin Abdil Mun’im)

Al Imam Malik bin Anas -rahimahullah- berkata :

لا تؤدى الزكاة عن الحَبَل

“Tidak dibayarkan zakat dari janin dalam kandungan” (📚 Al Mudawwanah, 1/388, di–tahqiq : Zakariya Umairat)

Perlu diketahui : Klaim ijma’ Imam Ibnul Mundzir diatas perlu diteliti kembali, sebab Al Imam Ahmad bin Hanbal -rahimahullah- diriwayatkan oleh Imam Al Mawardi berpendapat wajib (zakat dari janin dalam kandungan). (📚 Al Inshaf oleh Al Mardawi, 3/168, di–tahqiq : Muhammad bin Hamid Al Faqi)

Asy Syaikh Al 'Allamah Al Faqih Ibnul Utsaimin -rahimahullah- berkata : ” Zakat fitrah itu tidak dibayarkan atas janin dalam kandungan atas dasar kewajiban, akan tetapi dibayarkan atas dasar sunnah (anjuran) saja. (📚 Al Majmu' Al Fatawa wa Rasa'il, 18/263) ini pendapat yang kita pengang. Wallahu A'lam

Apakah Wajib bagi Orang yang Tidak Mampu?

Al 'Allamah Imam Ibnul Qayyim -rahimahullah- mengatakan bahwa : “Bila kewajiban itu melekat ketika ia mampu melaksanakannya kemudian setelah itu ia tidak mampu, maka kewajiban tersebut tidak gugur darinya. Dan tidak menjadi kewajibannya (yakni gugur) jika ia tidak mampu semenjak kewajiban itu mengenainya.” (📚 Badai'ul Fawa'id, 4/33)

Adapun kriteria tidak mampu dalam hal ini, maka Asy Syaukani menjelaskan:

“Barangsiapa yang tidak mendapatkan sisa dari makanan pokoknya untuk malam hari raya dan siangnya, maka tidak berkewajiban membayar fitrah. Apabila ia memiliki sisa dari makanan pokok hari itu, ia harus mengeluarkannya bila sisa itu mencapai ukurannya (zakat fitrah).” (Ad Darari, 1/365, Ar Raudhatun Nadiyyah, 1/553, Fatawa Al Lajnah Ad Da'imah, 9/369)

Catatan : perkataan Imam Asy Syaukani -rahimahullah- ;

"Apabila ia memiliki sisa dari makanan pokok hari itu"

Adalah makanan pokok penduduk suatu negeri baik berupa gandum, jagung, beras, atau lainnya. Yang mendukung pendapat ini adalah riwayat (shahabat) Abu Sa’id berikut;

Dari Abu Sa’id -radhiyallahu 'anhu-, ia berkata: ‘Kami memberikan zakat fitrah di zaman Nabi sebanyak 1 sha’ dari makanan, 1 sha’ kurma, 1 sha’ gandum, ataupun 1 sha’ kismis (anggur kering)’.” (📚 Diriwayatkan oleh. Al Bukhari Kitabuz Zakat no. 1508 dan 1506, dengan Bab Zakat Fitrah 1 sha’ dengan makanan, Muslim no. 2280) dan riwayat (shahabat) Abu Sa’id yang lain:

“Ia mengatakan: "Kami mengeluarkan-nya (zakat fitrah) berupa makanan di zaman Rasulullah ﷺ pada hari Iedul Fithri". Abu Sa’id mengatakan lagi: "Dan makanan kami saat itu adalah gandum, kismis, susu kering, dan kurma". (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari, Kitabuz Zakat Bab Shadaqah Qablal Id, Fathul Baari, 3/375, no. 1510) Inilah pendapat yang kuat yang dipilih oleh mayoritas para ulama. Di antaranya Al Imam Malik dalam At Tamhid, 4/138, Imam Asy Syafi’i dan salah satu riwayat dari Al Imam Ahmad, Ibnu Taimiyyah dalam Majmu’ Fatawa, 25/69, Ibnul Mundzir dalam Fathul Baari, 3/373), Ibnul Qayyim dalam I’lamul Muwaqqi’in, 2/21, 3/23, Taqrib li Fiqhi Ibnil Qayyim, hlm. 234, Ibnu Baz dan fatwa Al Lajnah Ad Da`imah, 9/365, Fatawa Ramadhan, 2/914)

Diantara sisi pendalilan mereka adalah ; Zakat fitrah bertujuan untuk menyenangkan para fakir dan miskin. Sehingga seandainya diberi sesuatu yang bukan dari makanan pokoknya maka tujuan itu menjadi kurang tepat sasaran. Wallahu A'lam.

Takaran (Zakat Fitrah) yang Dikeluarkan?

Sha'’ adalah ukuran takaran yang ada di masa Nabi ﷺ. Para ulama berselisih pendapat bagaimanakah ukuran takaran ini. Lalu mereka berselisih pendapat lagi bagaimanakah ukuran timbangannya. (📚 Al Mawsu’ah Al Fiqhiyah, 2/8286).

1 sha’ itu berapa takarannya? (Ini hanya sifatnya perkiraan-red)

Satu sha’ sama dengan 4 mud. Sedangkan 1 mud sama dengan 1 cakupan dua telapak tangan yang berukuran sedang. (📚 Al Qomush Al Muhith, 2/298).

Ada yang mengatakan bahwa 1 (satu) sha’ sama beratnya dengan 2,157 Kg (📚 Shahih Fiqhis Sunnah, 2/83). Ada pula yang menetapkan bahwa 1 (satu) sha’ sama beratnya dengan 2.040 kg (2 kg lebih 40 gram) sebagaimana hasil penelitian syaikh Al 'Allamamah Al Faqih Asy Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin dalam Syarhul Mumti’, 6/176-177, dan Fatawa Arkanil Islam, hlm. 429, Dan ada pula yang menetapkan bahwa 1 (satu) sha’ sama beratnya dengan 2,5 kg, sebagaimana yang berlaku di negara kita Indonesia. Sedangkan menurut hasil penelitian Syaikh Abdul Aziz bin Baz dalam Majmu’ Fatawa Ibnu Baz, 14/202, dan dipakai dalam fatwa Lajnah Daimah kerajaan Saudi Arabia bahwa 1 (satu) sha’ sama beratnya dengan 3 (tiga) kg, Fatwa Ramadhan 2/915 dan 2/926, dan Fatawa Lajnah Daimah no. 12572).

Catatan : kita disini mengambil pendapat Lajnah Daimah kerajaan Saudi Arabia bahwa 1 (satu) sha’ sama beratnya dengan 3 (tiga) kg, dalam rangka kehati-hatian. Karna pada dasarnya boleh sese-orang mengeluarkan zakat Fithri melebihi 1 sha' (dengan beberapa perkiraan di atas-red) dengan niat menyedekahkan kelebihannya, akan tetapi tidak takalluf (memberat-beratkan diri sendiri), akan tetapi apabila kurang dari 1 sha', maka inilah yang tidak diperbolehkan, bahkan di-klaim Ijma' oleh Ibn Taimiyyah -rahimahullah- sebagaimana berikut ini;

Pernah Asy Syaikhul Islam (Ibnu Taiminyyah -rahimahulllah-) ditanya tentang (hukum-red) sese-orang yang membayar zakat fithri lebih dari satu sha’, padahal dia faham bahwa zakat fithri itu satu sha’. (Apakah-pent) Perbuatan ini hukumnya sunnah atau makruh?

(Maka-pent) Beliau -rahimahullah-menjawab : “Ya, diperbolehkan (membayar lebih dari satu sha’-pent) dan itu tidak makruh, menurut kebanyakan ulama, seperti: (Al Imam-pent) Asy Syafi’i, Ahmad, dan yang lain. Pendapat yang menyatakan makruh hanya dinukil dari Al Imam Malik. Adapun mengurangi dari kadar –dari–satu sha’ maka hukumnya tidak boleh, dengan kesepakatan ulama.” (📚 Majmu’ Fatawa, 25/70)

Waktu Mengeluarkan Zakat Fitri?

Para Ulama bebeda pendapat tentang berapa kadar mempercepat pembayaran zakat fithri, akan tetapi mereka (para Fuqaha) sepakat bahwasanya Zakat fithri wajib ditunaikan sebelum pelaksanaan shalat Iedul Fithri berdasarkan Hadits dari shahabat Ibnu Umar -radhiyallaahu ‘anhuma- ;

عَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمَرَ بِزَكَاةِ الْفِطْرِ قَبْلَ خُرُوجِ النَّاسِ إِلَى الصَّلَاةِ


Dari Ibnu Umar -radhiyallaahu ‘anhuma- : Bahwasannya Nabi ﷺ memerintahkan menunaikan zakat fithri sebelum orang-orang keluar melaksanakan shalat ‘Ied (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari, no. 1509, Muslim, no. 986, Abu Dawud, no. 1610, dan yang lainnya)

Barangsiapa yang menunaikan setelah pelaksanaan shalat, maka ia terhitung shadaqah biasa.

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ، قَالَ: " فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَكَاةَ الْفِطْرِ طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنَ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ، مَنْ أَدَّاهَا قَبْلَ الصَّلَاةِ فَهِيَ زَكَاةٌ مَقْبُولَةٌ، وَمَنْ أَدَّاهَا بَعْدَ الصَّلَاةِ فَهِيَ صَدَقَةٌ مِنَ الصَّدَقَاتِ "

Dari Ibnu Abbas -radhiyallaahu ‘anhuma-, ia berkata : Rasulullah ﷺ telah mewajibkan zakat fithri sebagai pembersih bagi orang yang berpuasa dari perbuatan sia-sia dan kata-kata kotor, serta menjadi makanan bagi orang-orang miskin. Barangsiapa yang menunaikannya sebelum shalat (‘Ied), maka ia adalah zakat yang diterima. Dan barangsiapa yang menunaikannya setelah shalat (‘Ied), maka ia hanyalah shadaqah biasa” (📚 Diriwayatkan oleh Abu Dawud no. 1609, Ibnu Majah no. 1827, Al Hakim 1/409, dan yang lainnya. Dihasankan oleh Asy Syaikh Al Albani dalam Shahih Sunan Abi Dawud 1/447 dan Irwaul Ghalil, 3/332 no. 843)

Kita sadurkan (dengan ringkas) dari kitab (📚 Tharhu At Tatsrib fi Syarh At Taqrib, karya Al Imam Al Hafizh Al Iraqi -rahimahullah-, 4/465-466, Al Mawsu’ah Al Fiqhiyah, 2/8284 dan Al Mughni, 5/494). Tentang pendapat berbagai ulama bahwa zakat fithri boleh ditunaikan sejak awal Ramadhan. Ada pula yang berpendapat boleh ditunaikan satu atau dua tahun sebelumnya.

Pendapat Madzhab Al Hanafiyah

Pendapat yang masyhur, mereka membolehkan mempercepat pembayaran dari awal haul. Dihikayatkan dari Ath Thahawi dan shahabat-shahabatnya bahwa mereka membolehkan mempercepat secara mutlak tanpa perincian. Abul Hasan Al Karji membolehkan mempercepat sehari atau dua hari (sebelum ‘Ied). Diriwayatkan dari Abu Hanifah bahwa ia membolehkan mempercepat satu tahun hingga dua tahun. Diriwayatkan dari Al Hasan bin Ziyad bahwa ia tidak membolehkan mempercepatnya.

Pendapat Madzhab Malikiyah

Ada dua pendapat (Madzhab Malikiyah) yang beredar dalam kebolehan mempercepat sehari hingga tiga hari (ada yang membolehkan, ada pula yang tidak).

Pendapat Madzhab Asy Syafi’iyah

Jumhur (Madzhab Asy Syafi’iyah) membolehkan mempercepat mulai dari awal bulan Ramadhan. Pendapat lain ada yang merincinya, yaitu boleh mempercepatnya mulai terbitnya fajar hari pertama bulan Ramadhan hingga akhir bulan, namun tidak boleh membayarnya di waktu malam pertama hari pertama bulan Ramadhan – karena waktu itu belum disyari’atkan untuk berpuasa. Pendapat lain, boleh mempercepat dalam seluruh waktu pada tahun tersebut (bahkan sepanjang tahun).

Pendapat Madzhab Hanabilah

Jumhur ulama madzhab Hanabilah berpendapat tidak boleh mempercepat lebih dari 2 hari (sebelum ‘Ied). Sebagian Hanabilah membolehkan mempercepat setelah pertengahan Ramadhan, sebagaimana dibolehkan mempercepat adzan Fajr dan berangkat dari Muzdalifah (menuju Mina) setelah pertengahan malam.

Dasar Empat madzhab tentang bolehnya menyegerakan penunaian zakat fithri sebelum waktu yang diwajibkan, karena ada riwayat shahih dari Rasulullah ﷺ :

حدثنا سعيد بن منصور، ثنا إسماعيل بن زكريا، عن الحجَّاج بن دينار، عن الحكم عن حجية، عن علي؛ أن العباس سأل النبي صلى اللّه عليه وسلم في تعجيل الصدقة قبل أن تحل فرخَّص له في ذلك

Telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Manshur : Telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Zakaria, dari Al Hajjaj bin Dinar, dari Al Hakam, dari Hujayyah, dari Ali : Bahwasannya Al Abbas pernah bertanya kepada Nabi ﷺ tentang menyegerakan zakat sebelum waktunya tiba. Maka beliau memberikan keringanan padanya akan hal itu (📚 Diriwayatkan oleh Abu Dawud, no. 1624)

*Keterangan para pe-rawi diatas :

✓ Sa’id bin Manshur bin Syu’bah Al Khurasani, Abu Utsman Al Marwazi; seorang yang Tsiqah. Termasuk thabaqah ke-10, w. 227 H, atau dikatakan setelahnya, di Makkah. Termasuk pe-rawi Al Bukhari, Muslim, Abu Dawud, At Tirmidzi, An Nasa'i, dan Ibnu Majah. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 389 no. 2412)

✓ Isma’il bin Zakariya bin Murrah Al Khulqani Al Asadi, Abu Ziyad Al Kuufi; seorang yang Shaduuq, sedikit melakukan kekeliruan. Termasuk thabaqah ke-8, w. 198 H, atau dikatakan sebelumnya, di Baghdad. Termasuk pe-rawi Al Bukhari, Muslim, Abu Dawud, At Tirmidziy, An Nasa’i, dan Ibnu Majah .(📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 139 no. 449)

✓ Al Hajjaj bin Dinar Al Asyja'i/As Sulami ; Al Hafizh Ibnu Hajar : "tidak mengapa dengannya". Termasuk thabaqah ke-7. Termasuk pe-rawi Abu Dawud, At Tirmidzi, An Nasa’i, dan Ibnu Majah. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 223 no. 1133)

✓ Al Hakam bin Utaibah Al Kindi, Abu Muhammad atau Abu Abdillah atau Abu Umar Al Kuufi; seorang yang Tsiqah lagi Tsabat, namun kadang melakukan Tadlis. Termasuk thabaqah ke-5, w. 113 H, atau dikatakan setelahnya. Termasuk pe-rawi Al Bukhari, Muslim, Abu Dawud, At Tirmidzi, An Nasa’i, dan Ibnu Majah. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 263 no. 1461)

✓ Hujayah bin Adi Al Kindi Al Kuufi; seorang yang Shaduq sebagaimana dikatakan Adz Dzahabi. Termasuk thabaqah ke-3. Termasuk pe-rawi Abu Dawud, At Tirmidzi, An Nasa’i, dan Ibnu Majah. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 226 no. 1159)

✓ Abdullah bin Muhammad bin Ishaq bin Yazid, Abul Qasim Al Marwazi; seorang yang Tsiqah. (📚 Mishbahul Arib, 2/183 no. 14324)

Sanad riwayat diatas Hasan, sebagaimana yang dihukumi –Hasan– oleh Al Albani dalam Shahih Sunan Abi Dawud, 1/450, no. 1624

Yang raajih – wallaahu a’lam – adalah pendapat yang membolehkan mempercepat tidak melebihi tiga hari, dikarenakan dalil diatas yang dijadikan sandaran adalah dalil yang bersifat muqayyad (yakni : terikat dengan dalil-dalil lain-nya) sebagaimana riwayat berikut ;

1. Sehari atau dua hari sebelum Iedul Fithri :

عَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا، قَالَ: " فَرَضَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَدَقَةَ الْفِطْرِ أَوْ قَالَ: رَمَضَانَ عَلَى الذَّكَرِ وَالْأُنْثَى وَالْحُرِّ وَالْمَمْلُوكِ صَاعًا مِنْ تَمْرٍ أَوْ صَاعًا مِنْ شَعِيرٍ، فَعَدَلَ النَّاسُ بِهِ نِصْفَ صَاعٍ مِنْ بُرٍّ "، فَكَانَ ابْنُ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا يُعْطِي التَّمْرَ فَأَعْوَزَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ مِنَ التَّمْرِ فَأَعْطَى شَعِيرًا، فَكَانَ ابْنُ عُمَرَ يُعْطِي عَنِ الصَّغِيرِ، وَالْكَبِيرِ حَتَّى إِنْ كَانَ لِيُعْطِي عَنْ بَنِيَّ، وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا يُعْطِيهَا الَّذِينَ يَقْبَلُونَهَا، وَكَانُوا يُعْطُونَ قَبْلَ الْفِطْرِ بِيَوْمٍ أَوْ يَوْمَيْنِ

Dari Ibnu Umar -radhiyallaahu ‘anhuma-, ia berkata : “Nabi ﷺ mewajibkan zakat fithri - atau zakat Ramadhan - bagi setiap laki-laki maupun wanita, orang merdeka maupun budak; berupa satu sha' kurma atau satu sha' gandum. Kemudian orang-orang menyamakannya dengan setengah sha' burr”. (Naafi’ berkata) : Adalah Ibnu Umar -radhayallahu 'anhuma- (bila berzakat) dia memberikan kurma. Kemudian penduduk Madinah kesulitan mendapatkan kurma, akhirnya ia (Ibnu Umar) memberikan gandum. Ibnu Umar -radhiyallahu ‘anhuma- memberikan zakatnya dari anak kecil, orang dewasa, hingga bayi sekalipun. Dan Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma- memberikan zakat fithri kepada orang-orang yang menerimanya ('amil/petugas zakat), dan mereka (petugas) memberikan zakat tersebut sehari atau dua hari sebelum Iedul-Fithri” (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari, no. 1511) adapun 'amil zakat akan dibahas dibawah insya Allah Ta'ala…

Dalam riwayat Ibnu Khuzaimah :

قُلْتُ: مَتَى كَانَ ابْنُ عُمَرَ يُعْطِي الصَّاعَ؟ قَالَ: إِذَا قَعَدَ الْعَامِلُ، قُلْتُ: مَتَى كَانَ الْعَامِلُ يَقْعُدُ؟ قَالَ: قَبْلَ الْفِطْرِ بِيَوْمٍ أَوْ يَوْمَيْنِ

Aku (Ayyuub) berkata : “Kapan Ibnu Umar memberikan sha’ zakatnya ?”. Naafi’ berkata : “Apabila ('amil) petugas pemungut zakat telah duduk (bertugas)”. Aku berkata : “Kapankah petugas pemungut zakat duduk ?”. Ia menjawab : “Sehari atau dua hari sebelum Iedul Fithri” (📚 Shahih Ibni Khuzaimah, no. 2421)

2. Atau bisa juga tiga hari sebelum ‘Ied :

عَنْ نَافِعٍ، أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ يَبْعَثُ بِزَكَاةِ الْفِطْرِ، إِلَى الَّذِي يُجْمَعُ عِنْدَهُ قَبْلَ الْفِطْرِ: بِيَوْمَيْنِ، أَوْ ثَلَاثَةٍ

Dari Naafi’ : Bahwasannya Abdullah bin Umar menyerahkan zakat Fithri kepada orang pengumpul zakat dua hari atau tiga hari sebelum ‘Ied. (📚 Diriwayatkan oleh Malik dalam Al Muwaththa’, 2/301-302 no. 684, sanad ini paling Shahih menurut Imam Amirul Mukminin fil Haditsi Abu Abdillah Al Bukhari (Imam Al Bukhari-red) -rahimahullah-, dikarenakan didalam sanadnya ada : Al Imam Malik (bin Anas), dari Naafi’, dari Ibnu Umar. (📚 Baa’itsul Hatsits, hlm. 101, dengan–tahqiq , Ahmad Syakir, di–ta’liq : Al Albani)

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: وَكَّلَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِحِفْظِ زَكَاةِ رَمَضَانَ، فَأَتَانِي آتٍ يَحْثُو مِنَ الطَّعَامِ، فَأَخَذْتُهُ فَقُلْتُ: لأَرْفَعَنَّكَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: إِنِّي مُحْتَاجٌ وَعَلَيَّ عِيَالٌ وَبِي حَاجَةٌ شَدِيدَةٌ، فَخَلَّيْتُ عَنْهُ، فَلَمَّا أَصْبَحْتُ، قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: " يَا أَبَا هُرَيْرَةَ، مَا فَعَلَ أَسِيرُكَ الْبَارِحَةَ؟..... فَرَصَدْتُهُ الثَّالِثَةَ فَجَاءَ يَحْثُو مِنَ الطَّعَامِ فَأَخَذْتُهُ.......

Dari Abu Hurairah -radhiyallaahu ‘anhu, ia berkata : “Rasulullah ﷺ pernah menugaskanku untuk menjaga (mengurus) zakat Ramadhan (zakat fithri). Lalu seorang pendatang mendekatiku dan mengais-ngais makanan. Aku pun menangkapnya dan berkata kepadanya : “Demi Allah, sungguh aku akan hadapkan kamu kepada Rasulullah ﷺ”. Ia berkata : “Sesungguhnya aku adalah orang yang membutuhkan. Aku mempunyai keluarga yang mempunyai kebutuhan mendesak”. Akupun melepaskan orang itu. Pada pagi harinya, Nabi ﷺ bersabda : “Wahai Abu Hurairah, apa yang dilakukan tawananmu tadi malam ?”.….. Aku pun kembali mengintainya untuk yang ketiga kalinya (yaitu malam ketiga), (dan ternyata benar) ia datang mengais-ngais makanan, dan aku pun menangkapnya…..” (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari, no. 3275 & 5010, An Naasa’i dalam Al Kubra, no. 10729, Ibnu Khuzaimah no. 2269, dan yang lainny.

3.. Adapun waktu paling Afdhal/utama yaitu mulai dari terbit fajar pada hari iedul fithri hingga dekat waktu pelaksanaan shalat ‘ied. Berdasarkan riwayat berikut ;

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ، قَالَ: " فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَكَاةَ الْفِطْرِ طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنَ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ، مَنْ أَدَّاهَا قَبْلَ الصَّلَاةِ فَهِيَ زَكَاةٌ مَقْبُولَةٌ، وَمَنْ أَدَّاهَا بَعْدَ الصَّلَاةِ فَهِيَ صَدَقَةٌ مِنَ الصَّدَقَاتِ "

Dari Ibnu Abbas -radhiyallaahu ‘anhuma-, ia berkata : Rasulullah ﷺ telah mewajibkan zakat fithri sebagai pembersih bagi orang yang berpuasa dari perbuatan sia-sia dan kata-kata kotor, serta menjadi makanan bagi orang-orang miskin. Barangsiapa yang menunaikannya sebelum shalat (‘Ied), maka ia adalah zakat yang diterima. Dan barangsiapa yang menunaikannya setelah shalat (‘Ied), maka ia hanyalah shadaqah biasa” (📚 Diriwayatkan oleh Abu Dawud no. 1609, Ibnu Majah no. 1827, Al Hakim 1/409, dan yang lainnya. Dihasankan oleh Asy Syaikh Al Albani dalam Shahih Sunan Abi Dawud 1/447 dan Irwaul Ghalil, 3/332 no. 843)

Al Imam Al Bahuthi -rahimahullah- Yang lebih utama adalah menunaikan zakat fitrah pada hari raya dan sebelum pelaksanaan shalat Ied, atau pada waktu yang bertepatan dengan shalat Ied di tempat yang tidak dilaksanakan shalat Id di dalamnya. Karena Rasulullah ﷺ memerintahkan menunaikan zakat fitrah sebelum orang-orang keluar menuju masjid, seperti dalam hadits Ibnu Umar. Sekelompok Ulama berkata : “Yang lebih afdhal menunaikan zakat fitrah pada waktu orang-orang keluar menuju masjid.” (📚 Kasysyaf Al Qanna’, 2/252).

Jadi Waktu bolehnya yaitu satu , dua (atau tiga-pent) hari sebelum ied sebagaimana yang pernah dilakukan oleh Shahabat Ibnu Umar. -radhiyallahu 'anhuma- (📚 Fatawa Aqidah wa Arkanil Islam, 640, oleh Al Faqih Ibnu Utsaimin -rahimahullah-) dan inilah pendapat yang kita pegang dikarenakan ;

 “Seandainya zakat fithri jauh-jauh hari sebelum Iedul Fithri telah diserahkan, maka tentu saja hal ini tidak mencapai maksud disyari’atkannya zakat fithri yaitu untuk memenuhi kebutuhan si miskin di hari ied. Ingatlah bahwa sebab diwajibkannya zakat fithri adalah hari fithri, hari tidak lagi berpuasa. Sehingga zakat ini pun disebut zakat fithri. … Karena maksud zakat fithri adalah untuk mencukupi si miskin di waktu yang khusus (yaitu hari fithri), maka tidak boleh didahulukan jauh hari sebelum waktunya.” (📚 Al Mughni, 4/301, oleh Al Imam Al Muwaffaquddin Ibnu Qudamah Al Maqdisi -rahimahulllah-) wallahu 'Alam bish shawab wal Ilmu Indallahu Ta'ala.

Hukum Mengeluarkan Zakat Fitrah Setelah Shalat Ied?

Al Imam Al 'Allamah Ibnul Qayyim -rahimahullah- berkata :

كان من هديه صلى الله عليه و سلم إخراج هذه الصدقة قبل صلاة العيد وفي السنن عنه أنه قال : [ من أداها قبل الصلاة فهي زكاة مقبولة ومن أداها بعد الصلاة فهي صدقة من الصدقات ]

 وفي الصحيحين عن ابن عمر قال : أمر رسول الله صلى الله عليه و سلم بزكاة الفطر أن تؤدى قبل خروج الناس إلى الصلاة ومقتضى هذين الحديثين أنه لا يجوز تأخيرها عن صلاة العيد وأنها تفوت بالفراغ من الصلاة وهذا هو الصواب ..... وكان شيخنا يقوي ذلك وينصره

“Dan termasuk diantara petunjuk Nabi ﷺ adalah mengeluarkan jenis shadaqah ini (zakat fithri) sebelum shalat ‘Ied. Dalam kitab As Sunan disebutkan dari Beliau ﷺ : "Barangsiapa yang menyerahkannya sebelum shalat (‘Ied), berarti ia adalah zakat yang diterima. Dan barangsiapa yang menyerahkan setelah shalat (‘Ied), maka ia hanyalah shadaqah biasa’. Dan dalam Shahiihain dari Ibnu Umar, ia berkata : "Rasulullah ﷺ memerintahkan membayar zakat fithri sebelum orang-orang keluar melaksanakan shalat (‘Ied)’.

Berdasarkan dua hadits ini maka tidak diperbolehkan mengakhirkannya setelah shalat ‘Ied, dan bahwasannya kewajiban zakat tersebut berlalu/hilang dengan selesainya shalat. Inilah pendapat yang benar… Dan syaikh kami (yakni : Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah) menguatkan pendapat ini dan membelanya” (📚 Zaadul Ma’ad, 2/21-22)

Al 'Allamah Al Faqih Asy Syaikh Ibnu Utsaimiin -rahimahullah- berkata:

والصواب في هذا والذي تقتضيه الأدلة، أنها لا تقبل زكاته منه إذا أخرها ولم يخرجها إلا بعد الصلاة من يوم العيد، بل تكون صدقة من الصدقات، ويكون بذلك آثماً.

وذلك بناءً على القاعدة التي دلت عليها النصوص وهي:

"أن كل عبادة مؤقتة إذا تعمد الإنسان إخراجها عن وقتها لم تقبل"

“Dan yang benar dalam permasalahan ini yang ditunjukkan oleh dalil-dalil, bahwasannya zakatnya tidak diterima apabila dikeluarkan setelah shalat pada hari ‘Ied. Bahkan, zakatnya terhitung shadaqah biasa saja, sehingga ia berdosa dengannya.

Hal tersebut dibangun berdasarkan kaidah (fiqhiyyah) yang ditunjukkan oleh nash-nash, yaitu : Bahwasannya setiap ibadah yang telah ditentukan waktunya, apabila seseorang sengaja melakukannya keluar dari waktu yang ditetapkan, maka tidak diterima” (📚 Asy Syarhul Mumti’, 6/174)

Kesimpulan : Barangsiapa menunaikan zakat fithri setelah shalat ‘ied tanpa ada udzur, maka ia berdosa. Inilah yang menjadi pendapat ulama Malikiyah, Syafi’iyah dan Hanabilah. Namun seluruh Fuqaha (ulama pakar fikih-pent) sepakat bahwa zakat fithri tidaklah gugur setelah selesai waktunya, karena zakat ini masih harus dikeluarkan. Zakat tersebut masih menjadi utangan dan tidaklah gugur kecuali dengan menunaikannya. Zakat ini adalah hak sesama hamba yang mesti ditunaikan. (📚 Al Mawsu’ah Al Fiqhiyah, 2/8284)

Antara 'Amil Zakat dan Panitia Zakat (Fithri)

'Amil dan Panitia mempunyai tugas Menangani Zakat dan Mengumpulkan Zakat Kepada Panitia?

'Amil secara Bahasa adalah pekerja

Sedangkan ; 'Amil secara istilah berarti orang yang diberikan tugas untuk mengurus zakat dan mengumpulkannya dari orang yang berhak mengeluarkan zakat, kemudian ia akan membagikan kepada golongan yang berhak menerima, dan ia diberikan otoritas oleh penguasa untuk mengurus zakat tersebut. (📚 Al Mawsu’ah Al Fiqhiyyah, 1, 2/10543.

Al Imam Asy Syaukani -rahimahullah-juga mengatakan ; Para 'Amil zakat adalah petugas zakat yang diutus oleh imam (pemerintah) untuk menarik zakat (baik zakat maal atau Fithri). Mereka berhak mendapatkan jatah. (📚 Fathul Qadir, 2/541).

✓ Kemudian Para 'Amil Zakat Harus resmi ditunjukboleh negara atau diakui oleh otoritas disebuah negara kalau dinegeri kita ada Baznas dan Lazis Nu.

Ini lah yang ditegaskan oleh Al 'Allamah Al Faqih Ibnu Utsaimin -rahimahullah-, kata Beliau : "Tidak mungkin kecuali ditunjuk negara. Karena 'amil adalah mereka yang ditunjuk dari negara, dari pemerintah.” (📚 Liqa' At Bab Al Maftuh, 13/141, Fatawa Nur ala Ad Darb, 29/206).

Boleh Mendirikan Semacam Badan Amil Zakat, sebagaimana yang dijawab oleh Lajnah Daimah kerajaan Saudi Arabia, (📚 dalam fatwanya, 9/379) ditandatangani Asy Syaikh Ibnu Baz, Asy Syaikh Abdurrazzaq Afifi, dan Asy Syaikh Abdullah Ghudayyan, dan fatwa Lajnah Daimah kerajaan Saudi Arabia 9/389). 

Akan tetapi pada asalnya zakat fitrah langsung diberikan oleh muzakki kepada yang berhak. (📚 Lajnah Daimah kerajaan Saudi Arabia, 9/389)

Adapun Panitia yang Bertugas Mengumpulkan dan Membagikan Zakat maka ;

Al 'Allamah Al Imam Mulla Ali Qari -rahimahullah- mengatakan : “Hadits Abu Hurairah di atas menunjukkan bahwa para shahabat mengumpulkan zakat fithri (zakat fitrah) mereka, kemudian menyerahkannya kepada seseorang (panitia) untuk membagikannya.” (📚 Al Mirqah, 6/480)

Al Imam Abu Zakaria An Nawawi -rahimahullah- mengatakan bahwasanya Al Imam Asy Syafi'i dan para ulama Syafiiyah – rahimahumullah – mengatakan : "Jika yang membagi zakat adalah muzakki sendiri atau wakilnya, maka jatah amil menjadi gugur, dan wajib diserahkan ke-7 golongan penerima zakat lainnya.’ (📚 Al Majmu’, 6/185).

Difahami dari penjelasan Al Imam Abu Zakaria An Nawawi -rahimahullah- diatas, Berarti pengurus zakat selain muzakki, tidak hanya amil, tetapi termasuk juga wakil.

Al 'Allamah Al Faqih Asy Syaikh Ibnu Utsaimin –rahimahullah- pernah ditanya:

Apakah boleh mewakilkan distribusi zakat fitrah dan zakat maal kepada seseorang ? termasuk juga penerimanya ?

Beliau -rahimahullah- menjawab: “Ya, pembagian zakat fitrah boleh diwakilkan, demikian juga zakat maal, namun perlu dipastikan bahwa pembagiannya harus sampai kepada fakir miskin sebelum shalat ied; karena posisi dia bukan penerima tapi wakil dari muzakki. Adapun jika seorang tetangga telah mewakilkan kepada seorang yang fakir, dan berkata: “Terimalah zakat fitrah ini dari tetanggamu untukku”, maka zakat fitrah tersebut boleh tetap ada di tangan wakil tadi meskipun telah selesai shalat id; karena posisi dia sebagai wakil juga sebagai fakir yang berhak menerima zakat”. (📚 Majmu’ Fatawa wa Rasail, 18/310).

Catatan : disini (Zakat Fithri) mereka para 'Amil tidak mendapatkan/tergolong sebagai salah satu Asnaf/golongan yang mendapatkan zakat Fithri menurut pendapat yang kita anggap kuat.

Berdasarkan dalil riwayat Dari -shahabat- Ibnu Abbas ia mengatakan: “Rasulullah ﷺ mewajibkan zakat fitrah sebagai penyuci bagi orang yang berpuasa dari perbuatan yang sia-sia dan kata-kata kotor serta sebagai pemberian makanan bagi orang-orang miskin.”

Ini merupakan pendapat yang dipilih oleh Ibnu Taimiyyah, Ibnul Qayyim, Asy Syaukani dalam bukunya As Sailul Jarrar dan di zaman ini Asy Syaikh Al Albani, dan difatwakan Asy Syaikh Ibnu Baz, Ibnu Utsaimin, dan lainnya.

Al 'Allamah Al Imam Ibnul Qayyim -rahimahullah- mengatakan: “Di antara petunjuk Beliau ﷺ, zakat ini dikhususkan bagi orang-orang miskin dan tidak membagi-kannya kepada 8 golongan (dengan dibagi-bagi). Beliau (ﷺ) tidak pula memerintahkan untuk itu serta tidak seorangpun dari kalangan shahabat yang melakukannya. Demikian pula orang-orang yang setelah mereka.” (📚 Zadul Ma’ad, 2/21, Majmu’ Fatawa, 25/75, Tamamul Minnah, hlm.. 387, As Sailul Jarrar, 2/86, Fatawa Ramadhan, 2/936)

Perlu diketahui Al Imam Asy Syaukani didalam kitab Ad Darari, Beliau mengikuti pendapat Imam Asy Syafi’i, satu riwayat dari Ahmad, dan yang dipilih oleh Ibnu Qudamah dalam Al Mughni, 4/314, yakni 8 golongan sebagaimana tertera dalam surat At Taubah : 60) (📚 Al Mawsu’ah Al Fiqhiyah, 2/8287)

Akan tetapi didalam kitab Nailul Authar, Beliau (Asy Syaukani) Berpendapat sebagaimana dalam kitab As Sailul Jarrar, kata Beliau -rahimahullah- : “Dalam hadits ini, terdapat dalil bahwa zakat fithri hanya (boleh) diberikan kepada fakir miskin, bukan 6 golongan penerima zakat lainnya.” (📚 Nailul Authar, 2/7) wallahu 'Alam.

Tempat Ditunaikannya Zakat Fitrah

Sebuah pertanyaan ditujukan kepada Al Lajnah Ad Da'imah:

“Apakah saya boleh menunaikan zakat untuk keluarga saya di mana saya puasa Ramadhan di (Saudi Arabia) bagian timur sementara keluarga saya di (Saudi Arabia) bagian utara?”

Al Lajnah Ad Da'imah menawab: Zakat fitrah itu dikeluarkan di tempat seseorang berada. Namun jika wakil atau walinya mengeluarkannya di daerah tempat yang bersangkutan tidak ada di sana, maka diperbolehkan. (📚 Fatawa Al Lajnah, 9/384, ditandatangani oleh Asy Syaikh Ibnu Baz, Asy Syaikh Abdurrazzaq Afifi, Asy Syaikh Abdullah Ghudayyan, dan Asy Syaikh Abdullah bin Qu’ud, dan Fatawa Ramadhan, 2/943)

Disunahkan Untuk Menunaikan Zakat Fitrah (fithri) di Daerah Tempat Orang Tersebut Berada Ketika Hari Raya

Zakat fithri disalurkan di negeri tempat seseorang mendapatkan kewajiban zakat fithri yaitu di saat ia mendapati waktu fithri (tidak berpuasa lagi). Karena wajibnya zakat fithri ini berkaitan dengan sebab wajibnya yaitu bertemu dengan waktu fithri. (📚 Mawsu’ah Al Fiqhiyah, 2/8287).

Imam Syahnun bertanya kepada Ibnul Qasim (salah satu murid Imam Malik) : “Apa pendapat Imam Malik tentang orang Afrika yang tinggal di Mesir pada saat hari raya; di manakah zakat fithrinya ditunaikan?” Ibnul Qasim menjawab, “Imam Malik mengatakan, “Zakat fitri ditunaikan di tempat dia berada. Jika keluarganya di Afrika membayarkan zakat fithri untuknya, hukumnya boleh dan sah.” (📚 Al Mudawwanah, 2/367). Dan diperbolehkan menunaikan zakat fithri di luar tempat orang tersebut berdomisili. Wallahu a’lam bish shawab

Definisi Fakir

Perlu diketahui : kata fakir ini sering bersanding dengan kata miskin, yang berarti masing-masing punya pengertian tersendiri. Bahakan Pembahasan ini mem-butuhkan pembahasan khusus. Namun di sini kita sebutkan secara ringkas pendapat yang nampaknya lebih kuat:

Al Imam Al Mufassir Al Qurthubi -rahimahullah- dalam Tafsir-nya, 8/168 ; menjelaskan bahwasanaya para ulama berbeda pendapat dalam hal/penjelasan perbedaan antara ; fakir dan miskin sampai-sampai 9 (sembilan) pendapat.

Di antaranya, bahwasanya fakir lebih membutuhkan daripada miskin. Ini adalah pendapat Asy Syafi’i dan jumhur sebagaimana dalam Fathul Bari. (Dinukil dari Imdadul Qari, 1/236-237)

Sisi pendalilan dan alasannya adalah karena Allah Subhanahu wa Ta’ala lebih dahulu menyebut fakir daripada miskin dalam surat At Taubah : 60. Wallahu 'Alam.

Asy Syaikh Abdurrahman bin Nashir As Sa’di -rahimahullah- menjelaskan dalam Tafsir-nya, ketika menafsirkan surah At Taubah ayat ke-60, kata Beliau : “Fakir adalah orang yang tidak punya apa-apa atau punya sedikit kecukupan tapi kurang dari setengahnya. Sedangkan miskin adalah yang mendapatkan setengah kecukupan atau lebih tapi tidak memadai.” (📚 Karimirrahman fi Tafsiri Kalamil Mannan, hlm. 317)

Berapakah (kadar) yang Diberikan kepada Mereka (Fakir dan Miskin)?

Asy Syaikh Abdurrahman bin Nashir As Sa’di -rahimahullah- mengatakan : dalam kitab Karimirrahman fi Tafsiri Kalamil Mannan, hlm. 317): “Maka mereka diberi seukuran yang membuat hilangnya kefakiran dan kemiskinan mereka.”

Dan Asy Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah -rahimahullah- mengatakan: “Pendapat yang paling lemah adalah pendapat yang mengatakan wajib atas setiap muslim untuk membayarkan zakat fitrahnya kepada 12, 18, 24, 32, atau 28 orang, atau semacam itu. Karena ini menyelisihi apa yang dilakukan kaum muslimin dahulu di zaman Rasulullah ﷺ, para khalifahnya, serta seluruh shahabat-nya. Tidak seorang muslimpun melakukan yang demikian di masa mereka. Bahkan dahulu setiap muslim membayar fitrahnya sendiri dan fitrah keluarganya kepada satu orang muslim.

Seandainya mereka melihat ada yang membagi satu sha’ untuk sekian belas jiwa di mana setiap orang diberi satu genggam, tentu mereka mengingkari itu dengan sekeras-kerasnya. Karena Nabi ﷺ menentu-kan kadar yang diperintahkan yaitu satu sha’ kurma, gandum, atau dari bur ½ atau 1 sha’, sesuai kadar yang cukup untuk satu orang miskin. Dan Beliau (ﷺ) jadikan ini sebagai makanan mereka di hari raya, yang mereka tercukupi dengan itu. Jika satu orang hanya memperoleh satu genggam, maka ia tidak mendapatkan manfaat dan tidak selaras dengan tujuannya.” (📚 Majmu’ Fatawa, 25/73-74)

Lalu Bagaimana Hukum Mengeluarkan Zakat Fithri dalam Bentuk Uang?

Terjadi Silang pendapat di kalangan ulama dalam hal ini.

Ringkasnya ;

Pendapat pertama: Tidak boleh mengeluarkan dalam bentuk uang. Ini adalah pendapat Malik, Asy Syafi’i, Ahmad, dan Dawud.

Al Imam Abu Zakaria An Nawawi -rahimahullah- mengatakan: “Ucapan-ucapan Asy Syafi’i sepakat bahwa tidak boleh mengeluarkan zakat dengan nilainya (uang).” (📚 Al Majmu’, 5/401) dan pada kesempatan lain Beliau -rahimahullah- mengatakan : “Tidak sah membayarkannya dengan nilai (uang) menurut kami (dari kalangan madzhab Syafi'iyah-pent), demikian juga pendapat Malik, Ahmad dan Ibnul Mundzir”. (📚 Al Majmu’, 6/113)

Al Imam Abu Dawud -rahimahullah- mengatakan: “Aku mendengar Al Imam Ahmad ditanya: "Bolehkah saya memberi uang dirham -yakni dalam zakat fitrah-?’ Beliau menjawab: "Saya khawatir tidak sah, menyelisihi Sunnah Rasulullah”.

Al Imam Ibnu Qudamah mengatakan: “Yang tampak dari madzhab Ahmad bahwa tidak boleh mengeluarkan uang pada zakat.” (📚 Al Mughni, 4/295) Asy Syaikh Abdul Aziz bin Baz, Al 'Allamah Al Faqih Asy Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin, dan Asy Syaikh Shalih Al Fauzan (📚 Fatawa Ramadhan, 2/918-928, mereka juga berpendapat tidak bolehnya Zakat Fithri dengan Uang).

Al Imam Taqiyuddin Al Husaini Asy Syafi’i -rahimahullah-, mengatakan : “Syarat sah pembayaran zakat fithri (zakat fitrah) harus berupa biji (bahan makanan pokok-pent); tidak sah menggunakan mata uang, tanpa ada perselisihan dalam masalah ini 3.” (📚 Kifayatul Akhyar, 1/195)

Al Imam Ibnu Hazm -rahimahullah- mengatakan : “Tidak boleh menggunakan uang yang senilai (dengan zakat) sama sekali. Juga, tidak boleh mengeluarkan satu sha’ campuran dari beberapa bahan makanan, sebagian gandum dan sebagian kurma. Tidak sah membayar dengan nilai mata uang sama sekali karena semua itu tidak diwajibkan (diajarkan) Rasulullah.” (📚 Al Muhalla bi Al Atsar, 3/860)

Al Imam Asy Syaukani -rahimahullah- juga berpendapat bahwa tidak boleh menggunakan mata uang kecuali jika tidak memungkinkan membayar zakat dengan bahan makanan.” (📚 As Sailul Jarar, 2/86)

Sisi Pendalilan : Perhatikan (sisi pendalilan-red) Al Imam Al Hafizh Ibnu Hajar -rahimahullah- dibawah, tapi sebelumnya mari kita lihat ; perkataan shahabat Abu Sa’id Al Khudri -radhiallahu ‘anhu- :“Dahulu, di zaman Nabi ﷺ, kami menunaikan zakat fithri (zakat fitrah) dengan satu sha’ bahan makanan.” Kemudian, Abu Sa’id mengatakan : “Dan makanan kami dahulu adalah gandum, anggur kering (zabib), keju (aqith), dan kurma.” (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari, no. 1439)

Penegasan Abu Sa’id (“dahulu di zaman Nabi ﷺ…”) menunjukkan hukum dan ajaran yang disampaikan Abu Said berstatus sebagaimana sabda Nabi ﷺ karena kejadian yang dilakukan oleh para shahabat -radhiallahu ‘anhum- di zaman Nabi ﷺ pasti terjadi di bawah pengawasan Nabi ﷺ dan persetujuan Beliau ﷺ, terlebih lagi dalam masalah ibadah, seperti: zakat.

Kemudian, Al Imam Hafizh Ibnu Hajar -rahimahullah- : memberikan keterangan untuk perkataan shahabat Abu Said Al Khudri tersebut : “Tentang semua bahan makanan yang disebutkan dalam hadis Abu Said Al Khudri, ketika cara membayarnya menggunakan ukuran yang sama (yaitu, semuanya satu sha’-pent), sementara harga masing-masing berbeda, ini menunjukkan bahwasanya yang menjadi prosedur zakat adalah membayarkan seukuran tersebut (satu sha’) dari bahan makanan apa pun.” (📚 Fathul Baari, 3/437) demikian yang dijelaskan oleh Al Hafizh Ibnu Hajar.

Pendapat kedua: Boleh mengeluar-kannya (secara mutlak-pent) dalam bentuk uang yang senilai dengan apa yang wajib dia keluarkan dari zakatnya, dan tidak ada bedanya antara keduanya. Ini adalah pendapat Abu Hanifah. (Al Mughni, 4/295, Al Majmu’, 5/402, Bada'i'ush Shana'i’, 2/205, Tamamul Minnah, hlm. 379).

Pendapat ketiga: Sebagian ulama membolehkan mengganti harta zakat dalam bentuk uang dalam kondisi tertentu, tidak secara mutlak. Yaitu ketika yang demikian itu lebih bermaslahat bagi orang-orang fakir dan lebih mempermudah bagi orang kaya. Inilah pendapat Al Imam Ishaq bin Rahawaih, Abu Tsaur, Ahmad dalam salah satu riwayatnya ;

Abu Hanifah berkata: “Boleh”. Diriwayatkan oleh Ibnul Mundzir dari Hasan Al Bashri, Umar bin Abdul Aziz dan Ats Tsauri berkata: “Ishaq dan Abu Tsaur berkata: “Tidak boleh kecuali dalam keadaan darurat”. (📚 Al Mausu’ah Al Fiqhiyah: 23/343-344) inilah pendapat yang dipilih oleh Ibnu Taimiyyah -rahimahumullah-. Asy Syaikhul Ibnu Taimiyyah -rahimahullah- berkata :

والأظهر في هذا‏:‏ أن إخراج القيمة لغير حاجة ولا مصلحة راجحة، ممنوع منه؛ ولهذا قَدَّر النبي صلى الله عليه وسلم الجبران بشاتين، أو عشرين درهمًا، ولم يعدل إلى القيمة؛ ولأنه متى جوز إخراج القيمة مطلقًا، فقد يعدل المالك إلى أنواع رديئة، وقد يقع في التقويم ضرر؛ ولأن الزكاة مبناها على المواساة، وهذا معتبر في قدر المال وجنسه، وأما إخراج القيمة للحاجة أو المصلحة أو العدل، فلا بأس به، مثل أن يبيع ثمر بستانه، أو زرعه بدراهم، فهنا إخراج عشر الدراهم يجزيه، ولا يكلف أن يشتري ثمرًا، أو حنطة، إذ كان قد ساوي الفقراء بنفسه، وقد نص أحمد على جواز ذلك‏.‏

ومثل أن يجب عليه شاة في خمس من الإبل، وليس عنده من يبيعه شاة، فإخراج القيمة هنا كاف، ولا يكلف السفر إلى مدينة أخري ليشتري شاة، ومثل أن يكون المستحقون للزكاة طلبوا منه إعطاء القيمة؛ لكونها أنفع، فيعطيهم إياها، أو يرى الساعي أن أخذها أنفع للفقراء، كما نقل عن معاذ بن جبل أنه كان يقول لأهل اليمن‏:‏ ائتوني بخميص، أو لبيس أسهل عليكم، وخير لمن في المدينة من المهاجرين والأنصار‏.‏

“Yang lebih nampak benar dalam permasalahan ini adalah : Bahwasannya mengeluarkan (zakat) dengan nilai/harga tanpa kebutuhan ataupun maslahat yang kuat adalah terlarang. Oleh karena itu, Nabi ﷺ telah menetapkan keputusan untuk zakat berupa dua ekor kambing atau duapuluh dirham. Dan Beliau (ﷺ) tidak langsung menyetarakannya dengan nilainya/uang. Sebab, jika diperbolehkan mengeluarkan zakat dengan nilainya/harganya secara mutlak, maka itu akan dapat menyebabkan pemilik harta menyamakannya dengan sesuatu yang jelek. Bahkan kadangkala hal ini menimbulkan dampak yang buruk, karena zakat dibangun atas asas memberikan sesuatu kepada orang lain. Hal ini hanya dianggap jika diberikan sesuai jumlah dan jenis harta itu sendiri. Adapun mengeluarkan zakat fithri dengan nilainya karena kebutuhan, kemaslahatan, atau keadilan, maka tidak mengapa. Misalnya (ada seseorang yang) menjual buah-buahan di kebun atau lahan pertaniannya dengan dirham. Dalam hal ini, jika orang tersebut mengeluarkan sepersepuluh (zakat pertanian) dari uang dirhamnya tersebut diperbolehkan. Ia tidak dibebani untuk membeli (dengan uang dirhamnya itu) buah-buahan atau gandum (dalam pembayaran zakatnya). Pada kondisi tersebut, orang-orang faqir telah mendapatkan kesamaan dalam zakat tersebut. Ahmad (bin Hanbal) telah mengatakan kebolehannya tentang hal itu.

Misalnya, seseorang yang diwajibkan padanya mengeluarkan zakat seekor kambing untuk (kepemilikan) lima ekor onta dimana pada saat itu tidak ada orang yang menjual kambing; maka membayar zakat dengan nilainya pada waktu itu diperbolehkan/mencukupi. Ia tidak dibebankan untuk bersafar ke kota lain hanya untuk membeli seekor kambing. Misal yang lain, ada beberapa orang mustahiq zakat yang meminta kepadanya agar diberikan uang. Karena dipandang lebih bermanfaat atau petugas zakat memandang memberikan uang lebih bermanfaat bagi orang-orang faqir; maka dalam hal ini diperbolehkan memberikan (zakat) dalam bentuk uang kepada mereka. Hal itu sebagaimana dinukil dari Mu’adz bin Jabal ketika ia berkata kepada penduduk Yaman : ‘Berikanlah kepadaku baju khamiish atau pakaian lainnya, karena itu lebih mudah bagimu dan lebih baik bagi para shahabat Muhajiriin dan Anshar yang tinggal di Madinah” (📚 Al Majmu’ Al Fatawaa, 25/82-83)

Asy Syaikh Al Albani -rahimahullah- berkata :

ثم لو صح هذا الأثر لم يدل على قول أبي حنيفة أنه لا فرق بين القيمة والعين بل يدل لقول من يجوز إخراج القيمة مراعاة لمصلحة الفقراء والتيسير على الأغنياء وهو اختيار ابن تيمية

“Kemudian seandainya shahih atsar ini,maka hal itu tidak menunjukkan (kebenaran) perkataan Abu Hanifah yang tidak membedakan antara nilai/harga dan wujud fisik barang zakat. Bahkan perkataan itu menunjukan (kebenaran) orang yang mengatakan diperbolehkannya mengeluarkan harga/nilainya untuk menjaga kemaslahatan orang-orang faqir dan kemudahan bagi orang-orang kaya (dalam menunaikan zakat). Inilah pendapat yang dipilih oleh Ibnu Taimiyyah” (📚 Tamaamul Minnah, hlm. 379)

Boleh mengeluarkan uang dalam zakat bila ada kebutuhan dan maslahat bagi orang-orang fakir dan lebih mempermudah bagi orang kaya.

Berikut riwayat-riwayat yang menjadi sandaran dalil bagi yang berpendapat bolehnya mengganti zakat fithri dengan Uang baik yang secara mutlak ataupun sebagaimana pont ke-3 diatas;

حدثنا أبو أسامة عن زهير قال سمعت أبا إسحاق يقول أدركتهم وهم يعطون في صدقة رمضان الدراهم بقيمة الطعام.

Telah menceritakan kepada kami Abu Usamah dari Zuhair, ia berkata : Aku mendengar Abu Ishaq berkata : “Aku menjumpai mereka menunaikan shadaqah (baca:zakat) Ramadhan (zakat fihtri) beberapa dirham senilai makanan” (📚 Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 3/174)

Maksud dari perkataan Abu Ishaq : ‘menjumpai mereka’ adalah menjumpai para tabi’in dan sebagian shahabat, sebab Abu Ishaq termasuk golongan tabi’i pertengahan yang menjumpai beberapa orang shahabat Nabi ﷺ.

Keadaan pe-rawi :

✓ Hammad bin Usamah bin Zaid Al Qurasyi Abu Usamah Al Kuufiy; seorang yang Tsiqah lagi Tsabat, kadang melakukan tadlis. w. 201 dalam usia 80 tahun. Termasuk pe-rawi Al Bukhari dan Muslim dalam Shahih-nya. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 267 no. 1495).

✓ Zuhair bin Mu’awiyyah bin Hudaij Abu Khaitsamah Al Ju’fi Al Kuufi; seorang yang Tsiqah lagi Tsabat, kecuali riwayatnya dari Abu Ishaq adalah dha’iif, karena ia mendengar riwayat darinya setelah ikhtilath-nya di akhir usianya/Abu Ishaq (100-172/173 H). Termasuk pe-rawi Al Bukhari dan Muslim dalam Shahih-nya. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 342 no. 2062).

✓ Amru bin Abdillah Al Hamdani Abu Ishaq As Sabii’i Al Kuufi; seorang yang Tsiqah, banyak haditsnya, ahli ibadah, namun berubah hapalannya pada akhir hayatnya (29/32-126/127/128/129 H). Termasuk pe-rawi Al Bukhari dan Muslim dalam Shahih-nya. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 739 no. 5100)

Akan tetapi Sanad riwayat ini dha'if karena faktor penyimakan Zuhair dari Abu Ishaq As Sabii’i adalah setelah ikhtilath-nya.

Zuhair (Ibnu Mu’awiyah) yang riwayatnya dari Abu Ishaq mendapat kritikan banyak ulama. Akan tetapi ia mempunyai syawahid dari riwayat berikut yang menguatkannya :

حدثنا وكيع عن قرة قال جاءنا كتاب عمر بن عبد العزيز في صدقة الفطر نصف صاع عن كل إنسان أو قيمته نصف درهم

Telah menceritakan kepada kami Waki’, dari Qurrah, ia berkata : “Telah datang kepada kami kitab Umar bin Abdil Aziiz tentang zakat fithri sebanyak setengah sha’ bagi setiap orang atau dengan nilainya/harganya seharga setengah dirham” (📚 Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah 3/174; sanad-nya shahih)

Umar bin Abdil Aziz adalah -amiirul mukminin- yang termasuk generasi tabi’in pertengahan – semasa dengan Abu Ishaq As Sabii’i. Sebagian shahabat pernah di bawah kepemimpinannya semasa ia menjadi gubernur Madinah.

Keadaan pe-rawi :

✓ Waki’ bin Al Jarrah bin Malih Ar Ruasi Abu Sufyan Al Kuufi; seorang yang Tsiqah Tsabat, lagi ‘Abid wafay antara tahun; 127/128/129-196/197 H. Termasuk Al Bukhari dan Muslim dalam Shahih-nya. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 1037 no. 7464).

✓ Qurrah bin Khalid As Sadusi Abu Khalid/Muhammad Al Bashri; seorang yang Tsiqah lagi Dhabith, w. 155 H. Termasuk pe-rawi Al Bukhari dan Muslim. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 800 no. 5575).

✓ Umar bin Abdil Aziz bin Marwan bin Al Hakam bin Abil Ash Al Qurasyi Al Umawi Abu Hafsh Al Madani –amirul mukminin, yang sebagian ulama memasukkannya dalam jajaran Al Khulaafaur Raasyidin– w. 101 H dalam usia 40 tahun. Termasuk pe-rawi Al Bukhari dan Muslim dalam Shahih-nya. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 724 no. 4974).

حدثنا وكيع عن سفيان عن هشام عن الحسن قال لا بأس أن تعطى الدراهم في صدقة الفطر

Telah menceritakan kepada kami Waki’, dari Sufyan, dari Hisyam, dari Al Hasan, ia berkata : “Tidak mengapa diberikan berupa uang dirham dalam zakat fithri” (📚 Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah 3/174; sanad-nya shahih).

Keadaan pe-rawi :

✓ Waki’ bin Al Jarrah bin Malih Ar Ruasi Abu Sufyan Al Kuufi; seorang yang Tsiqah Tsabat, lagi ‘Abid wafat antara tahun; 127/128/129-196/197 H. Termasuk Al Bukhari dan Muslim dalam Shahih-nya. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 1037 no. 7464).

✓ Sufyan bin Sa’id bin Masruq Ats Tsauri; seorang yang Tsiqah, Haafizh, lagi Faqih. w. 97-161 H. Termasuk pe-rawi Al Bukhari dan Muslim dalam Shahih-nya. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 394 no. 2458)

✓ Hisyam bin Hassan Al Azdi Al Qurdusi; seorang yang Tsiqah wafat antara tahun 146/147/148 H. Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 1020-1021 no. 7339).

✓ Al Hasan bin Abil Hasan Yasar Al Bashri atau lebih dikenal dengan nama Al Hasan Al Bashri; seorang yang Tsiqah, Faqiih, Faadhil, lagi Masyhuur w. 110 H dalam usia 88/89 tahun. Termasuk pe-rawi Al Bukhari dan Muslim dalam Shahih-nya. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 236 no. 1237).

Al Imam Sufyan Ibnu Uyainah berkata : “Hisyam adalah orang yang paling mengetahui tentang hadits Al Hasan”. Hisyam sendiri berkata : “Aku bertetangga dengan Al Hasan selama 10 tahun” (📚 Tahdzibul Kamal, 30/185) Bahkan Al Imam Al Bukhari pun menegaskan bahwa ia telah mendengar riwayat dari Al Hasan dan Atha’. (📚 At Tarikh Al Kabir, 8/197 no. 2689).

Al Hasan Al Bashri termasuk tabi’in pertengahan yang semasa dengan Abu Ishaq As Sabii’i dan Umar bin Abdil Aziz.

وقال طاوس: قال معاذ رضي الله عنه لأهل اليمن: ائتوني بعرض، ثياب خميص أو لبيس، في الصدقة، مكان الشعير والذرة، أهون عليكم، وخير لأصحاب النبي صلى الله عليه وسلم بالمدينة.

Dan telah berkata Thawus : Mu’adz -radhiyallaahu ‘anhu- pernah berkata kepada penduduk Yaman : “Berikanlah kepadaku barang berupa pakaian Khamis atau pakaian lainnya sebagai ganti gandum dan jagung dalam zakat. Hal itu lebih mudah bagi kalian dan lebih baik/bermanfaat bagi para shahabat Nabi ﷺ di Madinah” (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari secara ta’liq, dan disambungkan oleh Yahya bin Adam dalam Al Kharaj, no. 525 dengan sanad shahih sampai Thawus bin Kaisan).

Jika ada kekurangan dan kesalahan mohon dimaafkan, karna kesempurnaan hanya Milik Allah Tabaraka Wa Ta'ala. Semoga bermanfaat…

Wabillahi Taufiq...

Baarakallahu Fiikum...

Qadharullah ada yang terluput dari pembasan Zakat Fithri diatas ; Yakni tambahan pada pembahasan Antara 'Amil Zakat, dan Panitia Zakat (Fithri) Wabillahi Taufiiq..

Dalil akan dibolehkannya dibentuk-nya ‘amil zakat (fithri) adalah riwayat-riwayat berikut ;

وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا يُعْطِيهَا الَّذِينَ يَقْبَلُونَهَا، وَكَانُوا يُعْطُونَ قَبْلَ الْفِطْرِ بِيَوْمٍ أَوْ يَوْمَيْنِ

Dan Ibnu Umar -radhiyallaahu ‘anhuma- memberikan zakat fithri kepada orang-orang yang menerimanya (petugas/'amil zakat), dan mereka (petugas/'amil) memberikan zakat tersebut sehari atau dua hari sebelum ‘Iedul Fithri” (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari, no. 1511)

Dalam riwayat Al Imam Ibnu Khuzaimah :

قُلْتُ: مَتَى كَانَ ابْنُ عُمَرَ يُعْطِي الصَّاعَ؟ قَالَ: إِذَا قَعَدَ الْعَامِلُ، قُلْتُ: مَتَى كَانَ الْعَامِلُ يَقْعُدُ؟ قَالَ: قَبْلَ الْفِطْرِ بِيَوْمٍ أَوْ يَوْمَيْنِ

Aku (Ayub As Sakhtiyani) berkata : “Kapan Ibnu Umar memberikan sha’ zakatnya (zakat fithri)?”. Naafi’ berkata : “Apabila petugas pemungut zakat (selanjutnya baca:‘amil zakat) telah duduk (bertugas)”. Aku berkata : “Kapankah petugas pemungut zakat duduk ?”. Ia menjawab : “Sehari atau dua hari sebelum ‘Iedul Fithri” (📚 Shahih Ibnu Khuzaimah, no. 2421)

Dalam riwayat Al Imam Malik dengan sanad emas-nya :

عَنْ نَافِعٍ، أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ يَبْعَثُ بِزَكَاةِ الْفِطْرِ، إِلَى الَّذِي يُجْمَعُ عِنْدَهُ قَبْلَ الْفِطْرِ: بِيَوْمَيْنِ، أَوْ ثَلَاثَةٍ

Dari Naafi’ : Bahwasannya Abdullah bin Umar menyerahkan zakat Fithri kepada orang pengumpul zakat dua hari atau tiga hari sebelum ‘Ied (📚 Diriwayatkan oleh Malik dalam Al Muwaththa’ 2/301-302, no. 684) Al Imam Al Bukhari -rahimahullah- berpendapat ; Ashahhul Asaniid (Sanad-sanad Paling Shahih) adalah : apabila Al Imam Malik bin Anas meriwayatkan dari –Naafi’ maula Ibnu Umar (dan Imam Naafi') meriwayatkan dari–Shahabat Ibnu Umar -radhiyallahu 'anhuma- pendapat Al Imam Al Bukhari ini disebutkan oleh Al Imam Al Hafizh Al Iraqi -rahimahullah-. (📚 Asy Syarh Al Hatsits li Tadzkirah Ibnil Mulaqqin fii Ulum Al- Hadits” hlm. 42-45, karya Asy Syaikh DR. Abu Az Zahra’ Abdul Qadir Ahmad Sulaimani).

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: وَكَّلَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِحِفْظِ زَكَاةِ رَمَضَانَ

Dari Abu Hurairah -radhiyallahu ‘anhu-, ia berkata : “Rasulullah ﷺ pernah menugaskanku (menjadi petugas zakat selama tiga hari-red) untuk menjaga (mengurus) zakat Ramadhan (zakat fithri). (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari, no. 3275 dan 5010, An Nasa'i dalam Al Kubra, no. 10729, Ibnu Khuzaimah no. 2269, 2397).

حدثنا أبو أسامة قال نا عبيد الله بن عمر عن نافع عن ابن عمر أنه كان إذا جلس من يقبض زكاة الفطر بيوم أو يومين ولا يرى بذلك بأسا

Telah menceritakan kepada kami Abu Usamah, ia berkata : Telah mengkhabarkan kepada kami Ubaidullah bin Umar, dari Naafi, dari Ibnu Umar : Bahwasannya ia dulu jika mengangkat orang yang mengurusi zakat fithri, sehari atau dua hari (sebelum ‘Iedul Fithri). Dan ia memandang hal itu tidak apa-apa (📚 Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah; sanad-nya shahih)

Keadaan pe-rawi ; (adapun para rawi yang tidak kita sebutkan keadaannya karna ; pertama ; sudah berlalu pembahasanya, kedua ; para pe-rawi Shahih Al Bukhari dan Muslim, ketiga ; pe-rawi sangat Masyhur sehingga tidak butuh pembahasan lagi, seperti para : shahabat -radhiyallahu 'anhum-)

✓ Abu Usamah ia adalah ; Hammad bin Usamah bin Zaid Al Quraisyi, Abu Usamah Al Kuufi; seorang yang Tsiqah lagi Tsabat, namun kadang melakukan Tadlis. Termasuk thabaqah ke-9, wafat tahun 201 H di Kuufah. Termaduk pe-rawi Al Bukhari, Muslim, Abu Dawud, At Tirmidzi, An Nasa’i, dan Ibnu Majah. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 267 no. 1495)

✓ Ubaidullah bin Umar bin Hafsh bin Ashim bin Umar bin Al Khaththab Al Qurasyi Al Adawi Al Umari, Abu Utsman Al Madani ; seorang yang Tsiqah lagi Tsabat. Termasuk thabaqah ke-5, wafat tahun 140-an H di Madinah. Termasuk pe-rawi Al Bukhari, Muslim, Abu Dawud, At Tirmidzi, An Nasa'i, dan Ibnu Majah. (📚 Taqribut Tahdzib, hlm. 643 no. 4353)

Adapun Dalil Bolehnya Mewakilkan Zakat Fithri yang Kemudian Diserahkan Kepada Amil Zakat adalah riwayat berikut :

عن نافع أن عبد الله بن عمر كان يبعث بزكاة الفطر إلى الذي تجمع عنده قبل الفطر بيومين أو ثلاثة

Dari Naafi’ : Bahwasannya Abdullah bin Umar pernah mengutus seseorang untuk menyetorkan zakat fithri kepada petugas pengumpul, dua hari atau tiga hari sebelum ‘Iedul Fithri (📚 Diriwayatkan oleh Malik, 2/301-302, no. 684; sanad-nya shahih)

Ataupun Langsung Kepada yang Berhaq Menerimanya adalah riwayat berikut ;

حدثنا أبو النعمان: حدثنا حماد بن زيد: حدثنا أيوب، عن نافع، ......وكان ابن عمر رضي الله عنهما: يعطيها الذين يقبلونها، وكانوا يعطون قبل الفطر بيوم أو يومين.

Telah menceritakan kepada kami Abun Nu’man : Telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid : Telah menceritakan kepada kami Ayyub (As Sakhtiyani), dari Naafi’ : ... Dan Ibnu Umar memberikan zakat kepada orang yang berhak menerimanya. Dan mereka (para shahabat) menunaikannya sehari atau dua hari sebelum ‘Iedul Fithri. (📚 Diriwayatkan oleh Al Bukhari, no. 1511).

Perbuatan Ibnu Umar -radhiyallahu ‘anhuma- dari penggabungan beberapa jalan riwayat di atas merupakan dalil kebolehan akan dibentuknya ;

1). 'Amil Zakat,

2). Panitia/pengurus Zakat Fithri,

3). serta Perwakilan.

Dan inilah Sunnah yang berlaku di zaman para shahabat -radhiyallahu ‘anhum ajma'in-.

Catatan : pembahasan tambahan ini bukan seperti sabda Rasulullah ﷺ dalam riwayat berikut :

مَنْ طَلَبَ الْعِلْمَ لِيُمَارِيَ بِهِ السُّفَهَاءَ، أَوْ لِيُبَاهِيَ بِهِ الْعُلَمَاءَ، أَوْ لِيَصْرِفَ وُجُوهَ النَّاسِ إِلَيْهِ، فَهُوَ فِي النَّارِ

“Barangsiapa menuntut ilmu dengan maksud untuk membanggakan diri di depan Ahli Ilmi, atau membodohi orang-orang bodoh atau memalingkan wajah-wajah manusia kepadanya (apalagi untuk menjatuhkan kehormatan seorang penyampai ilmu-pent), maka ia di dalam neraka.” (📚 Diriwayatkan Ibnu Majah, no. 253 dan Ibnu Abi Syaibah dalam Mushannaf-nya, 5/285, no. 26216, dari –shahabat– Ibnu Umar -radhiyallahu anhuma-. Dan di-hasan-kan oleh Asy Syaikh Al Albani -rahimahullah- dalam Shahihul Jami’, no. 6382). Allahu Musta'an..

Baarakallahu Fiikum....



Puasa Ramadhan Zakat Fitri Hadits Puasa Hadits Zakat Puasa Tidak Sah